About Gadget

ot a challenge from mas Aulia, for talking about gadget.
Yet, before I copy-paste of what should have talked, I want to share about my background gadget.
I ain’t a gadget freaks, walaupun dari kecil sudah kenalan lama sama computer.
Pertama kali pegang computer (PC) waktu TK, diajarin sama papa cara nyalain matiin aja. (Inget banget dulu masih pake Windows 98, and it was really awesome….)
Lama lama diajarin pegang mouse, masuk ke Microsoft word, ketik ketik.
Kepo berkelanjutan, merambah ke koneksi internet. Pada masanya, kami pakai Telkom Net Instan, itu lhoo yang iklannya hiiitssss bangets….
SMXLL

Well, pokoknya saya belajar computer sebenernya banyak otodidaknya, walaupun pengembangannya lebih jelas pas dapet pelajaran TIK di sekolah. HE-HE
So I assume my first gadget was my very old Zyrex PC.
Lanjut, setelah era PC, sekitar kelas 6 SD, karena papa beli handycam, saya merengek merajuk maksa manja alay minta dibelikan walkman.
Mungkin anak muda jaman sekarang gak tau apa walkman itu :’((
Alay alay naik sepeda muter muter komplek bawa bawa walkman, dengerin kasetnya Backstreet Boys-Ashlee Simpson-Sheila On7-Audy.
Tamatlah riwayat walkman itu setelah saya harus ke dokter spesialis THT untuk menyembuhkan budeg temporer saya karena kuping keseringan disumpel.
And that was my second gadget; Sony Walkman.
Memasuki masa masa SMP, well sebenernya akhir SD juga sih…
Akhirnya saya berkenalan sama yang namanya handphone.
Telepon genggam.
Kelas 5 SD, diwarisi sama papa handphone bekasnya. Senengnyaaa bukan main!
Dulu soalnya minta dibeliin pager, gak dibolehin 😦
This is my first handphone, Ericsson T18.
Awesome, I know.
Pake HP ini, dibawa bawa ke sekolah, suweeeneeeng banget….
Padahal, dibandingkan smartphone sekarang….yaa Allah….
Setelah itu, kelas 6 SD, HP saya diupgrade sama papa, ke warisan yang lebih baru; Ericsson T29.
Ini lebih tipis, dan lebih keren aja ketika dipegang.
Kelas 1 SMP, saya iseng ganti HP anti mainstream; Ericsson R310.
Dan HP ini tamat riwayatnya ketika saya pakai SMS-an sambil nyuci baju.
Iya, direndem di air cucian LOL
Masih di kelas yang sama, akhirnya saya dapet warisan HP yang bisa lebih keren lagi.
Siapa yang gak kenal Nokia 3330?
Dibeli 1500k, dijual gak sampe 50k.
HP ini berakhir saya pakai ketika secara tak sengaja saya menghilangkan HP mama yang lebih keren.
Pindah sekolah, saya dibekali HP berkamera dan berinfrared. Wiiiihhh….
Sony Ericsson K310i.
Lumayan bisa buat kirim kirim foto dan mp3, bisa buat selfie seadanya, dengan kursor yang pasti rusak itu.
HP ini berakhir karena jatuh bersama dengan sayur padang yang saya bawa di tas kresek. Uhuk!
Kapok dibelikan HP sama orang tua, dan papa mama juga males belikan HP saya, akhirnya saya turun kasta.
Baru punya HP sekitar kelas 2 SMA, kayanya.
Nokia 2626.
Warnanya pink, edisi BBB.. Bisa buat mp3, radio, tapi gak ada kameranya.
Kelas 3 SMA HP 2626 itu saya tuker sama HP Nokia 1208; alasannya biar lebih gampang dipencet pencet aja, belum perlu yang bagus.
Di tahun itu juga, saya dan mama tandem menggunakan HP versi baru; QWERTY phone.
Nexian Nx-G900 bundling dengan salah satu provider. Puas sudah pernah pakai HP QWERTY!
Sebagai hadiah dari kelulusan SMA saya, dan kompesasi dari penjualan motor yang saya pakai, papa belikan saya laptop dan HP baru. Yang laptop diceritakan nanti yaa…
Mulai mengenal trand, saya meminta HP berlayar sentuh seperti milik teman teman saya.
Pilihan saya jatuh ke Samsung Corby, lucu dan imut.
Walaupun sudah touch screen, tetapi operating systemnya masih Java, secara dulu Android belum terkenal.
HP ini musnah dari tangan saya ketika Semester 2 kuliah, saya mengalami insiden kegulung ombak di salah satu pantai di Yogyakarta.
Masih selamat, tapi touch screen mati. Saya jual rusak saja~
Fix papa dan mama males dan sudah gak mau belikan saya HP, karena kejadiannya cuma hilang dan rusak.
Hidup di perantauan tanpa HP, saya dapat pinjaman HP dari teman saya; Nokia 1661.
Gak lama, hidup mengemis ke tante dan om, saya dikasih warisan HP versi baru.
Kali ini saya beralih ke smartphone, karena saat itu sudah mulai booming smartphone.
Dikasih warisan Blackberry Gemini yang sudah pake trackpad.
Sebagai mahasiswa, saya merasa belum cukup untuk beli paketan blackberry; makannya itu smartphone alhasil cuma dipakai SMS+telepon aja.
Setelah dapet beasiswa, saya belikan baterai baru, dan saya kasih ke mama yang mulai pengen mengenal dunia maya.
Ganti lah saya ke Nokia 100. Kok?
Iya, karena smartphone yang saya pengin, masih mengharuskan saya untuk menabung.
Itu HP tidak bertahan lama, karena saya tergoda HP lain ketika lagi jalan jalan ke konter HP.
Saya jual ke mama pacar 😀
Ganti lagi ke Samsung GT-E1190, yang Alhamdulillah masih awet sampe detik ini.
Tertarik karena the unyoe design.
Lanjuuut…
Ngidam banget punya smartphone buat gaul gaul.
Lulus kuliah, hasil tabungan langsung buat beli Smartfren Andromax yang 3,5’’.
Andromax pertama keluaran smartfren!
Devicenya tahan banting, bandel. Terbukti sampe sekarang awet awet aja dipake mama.
Lagi kerja, dan ada event di kantor.. dapet undian smartphone 😀
Dapet Lenovo A316i.
Langsung me-migrasi-kan si andromax ke mama, padahal to be honest, andromaxnya kameranya bagus lho…
Kurang puas sama si Lenovo, dan ada orang kantor yang jualan lumia, kepincut dan pindah haluan.
Baru 1 bulan, langsung si Lenovo dijual, dan beli Nokia Lumia 620.
Overall puas; sampai error error mulai bermunculan.
Ceritanya udah mulai bosan sama android, dan pengen coba windows phone.
Sayangnya, gak semua aplikasi available di windows phone store 😦
Punya cita cita terakhir: pakai iOs.
Kepikiran kalo cita cita ini bakal lama kewujudnya, karena harganya sangat jauh dari tabungan..
Sampai denger ada iPhone 4 CDMA pre-owned yang harganya masih masuk akal.
Kapan lagi?
Langsung deh ngejar dimana di Yogyakarta yang jual dan cukup terpercaya.
Bermodalkan say bye bye ke notebook yang membawaku lulus kuliah, akhirnya impian punya iPhone teraih juga.
Nyesel? Not that nyesel.
Dengan speknya yang bisa dibilang dan dibandingkan dengan android ‘biasa aja’, tapi performanya oke juga.
Sampai sekarang masih dipake, minor minor error normal lah… tapi udah keburu pengen ganti yang 4S, biar bisa ngerasain iOs 8.
HAHAHA congkak!
So… yeah, setelah gonta ganti gadget phone, saat ini saya menggunakan Samsung GT-E1190 dan iPhone 4 CDMA.
Gadget selanjutnya yang akan saya bahas, laptop.
First laptop adalah Acer, saya lupa serinya.
Jaman SMA-awal kuliah.
Dijual karena kegedean (14’’), dan pernah ganti HardDisk (yang lama error dalam masa garansi).
Second one is Acer lagi, tapi kali ini 10’’
Notebook yang menemani masa kuliah sampai lulus, dan pernah ganti LCD gara gara tertekan di dalam tas 😦
Dijual karena pengen beli ipon, dan lagipula selama ngantor udah gak butuh amat pake laptop sendiri 😀
Sekarang pakai laptop kantor, kadang Zyrex, kadang HPmini.
Last gadget I’ve been tryin of and dreamin of is camera.
Sekarang lagi pakai Sony DSC-130, kamera digital jadul punya pacar. Batre bocor, sensor zoom rusak, microphone rusak. Next-nya kalau mau beli kamera, mungkin gak Sony kali ya 😦
Okeh, setelah panjang X lebar = luas persegi panjang, saatnya jawab challenge dari Aulia!
Malah jadi kaya review HP gini ah…
  • How many gadget do you have? 2 only, hiks… siapa yang mau beliin 😦
  • Do you give them nicknames or proper full names? Yes, putih dan ungu.
  • Imagine that they’re humans, so :
  • How do you describe them physically?
  1. Putih = sexy, tough, mulus.
  2. Ungu = langsing, empuk dibagian dalam
  • What kind of personality?
  1. Putih = gampang emosian, gak lemot, elegan
  2. Ungu = sabaaarrr banget, gak gampang sakit, gak manja, fleksibel
  • What kind of life story will you make for them?
  1. Putih = seorang gadis chic, semacam gadis L.A gitu, pinter cas cis cus, tapi dikit dikit laper.. dia berkelana ke luar negeri, sempet diculik sana sini, dan berakhir di Indonesia. Setengah robot, karena dia di inject, organnya gak keliatan. Hasil dari dia diculik adalah ketidaksesuaian warna kulit yang ada dengan identitasnya. Tetapi mungkin dia bahagia kok sekarang, majikannya gak push dia buat jadi yang terbaik. Plus, dia seneng karena dia selalu menang daripada si……
  2. Ungu = seorang gadis modis, pilihan warnanya dinamis, fleksibel, bisa dibawa kemana mana dan gak pernah neko neko. Guna menjaga penampilannya, dia selalu makan makanan seimbang dan bergizi seminggu 2 kali. Karena fleksibilitasnya itu, dia selalu berolahraga sit up setiap hari. Dia gak pernah marah kalau majikan gak pernah sentuh dia, karena bagi dia, fungsi selalu lebih penting ketimbang gengsi. Buktinya? Dia selalu dipercaya saat majikan dalam kondisi darurat. Dia jelas menunjukan, kualitas adalah segalanya!
  • Who would be your best friend if they’re real? Nope, malah ngeri sendiri gue. Mereka lebih pintar dan lebih seksi! Apa kata pacar saya nanti? Lagian, sahabat bisa aja nusuk dari belakang. Kalo henpun kan, paling ngganjel doang di pantat.
So, that is my story about the gadget!
Thank you mas Aulia 😀
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s